Hobi Tanaman: Seru Juga!

Jumpa lagi! Di tulisan Tantangan Blogging Mamah Gajah Ngeblog edisi April. Kali ini tema yang diangkat adalah Aktivitas Favorit Mamah. Sesuai dengan tujuan ikut MGN buat latian nulis dan ngisi blog, jadi seperti biasa yang penting nulis dulu aja. Yang paling bikin ga sabar di tema bulan April 2022 ini adalah baca karya mamah MGN lain, siapa tau bisa jadi inspirasi kegiatan ‘healing‘ di jenuhnya rutinitas harian.

Hobi Saya

Terus terang saya baru cari definisi ‘hobi’ itu pas mau nulis ini. Awalnya kirain hobi itu sekedar hal-hal yang kita senangi saja, ternyata menurut KBBI, hobi adalah ‘kesenangan pada waktu senggang’. Beda ya sama passion, kalau saya senang ngajar, itu ga bisa dibilang hobi, karna saya punya tujuan dan target, dan ngajar juga bukan dilakukan di waktu senggang.

Sesuai definisi hobi diatas, kalau diingat-ingat sepertinya hobi saya berubah-ubah, tapi yang saya lakukan setahun belakangan ini adalah memelihara tanaman hias. Sebelumnya saya pernah cerita juga awal mula ikut-ikutan demam tanaman di sini. Awalnya karena kesengsem dengan Alocasia, eksotik dan cakep banget loh. Sampai-sampai blog ini pun saya namakan ‘Alocasialover’. Alocasia jadi pintu gerbang buat saya untuk koleksi tanaman.

Kenapa bisa hobi tanaman? Jangan ditanya! Namanya juga hobi, ga ada alasan, karena senang aja hahahah. Untuk barang-barang lain di rumah saya bisa melakukan SWOT sebelum beli, bahkan bisa survei di berbagai grade kualitas. Kalau tanaman? Banyak khilafnya, semakin lagi stress konon semakin banyak plant mail yang datang ke rumah. Bahkan ada tanaman satu jenis yang saya beli lebih dari satu karna coraknya beda hahah.

Kok mau-maunya ngeluarin uang banyak cuma buat tanaman hias? Ya namanya juga hobi, sama kaya pandangan awam ke orang-orang yang beli sepeda mahal-mahal, outfit lari mahal-mahal, action figure mahal-mahal, dan lain sebagainya. Namanya juga HOBI!

Hobi Tanaman Hias: Ternyata Seru!

Buat saya, menyapa para anak hijau tiap pagi itu relaxing banget. Kalau lagi WFH, di waktu jeda antar rapat saya bisa lihat-lihat tanaman di halaman untuk mengusir kejenuhan, sekaligus membuat rileks otot mata yang tegang karena seharian di depan laptop. Tapi sebenarnya keseruannya lebih dari itu, apa saja sih? Saya coba bahas beberapa yang saya ingat.

Berburu Tanaman Hias Dengan Harga Miring

Jenis tanaman hias itu seperti tidak ada habisnya, selalu ada tanaman hias baru yang layak diburu, hanya saja mungkin kalau masih baru masuk Indonesia harganya akan sangat tinggi. Nah di sinilah serunya berburu, terkadang ada saja yang jual lebih murah dari harga pasar, mungkin karena petaninya bisa ‘membaca’ tanaman apa yang hits kedepannya, lalu dia beli dan kembangkan sebelum booming, ketika booming dia sudah punya stok jadi bisa kasih harga lebih miring.

Cara lain adalah dengan berburu tanaman yang baru saja dicutting atau tanaman versi bayi, biasanya ada di seller yang menerima titip jual dari plant lovers. Walau belum rimbun, tapi kalau sudah besar cantiknya tetap sama hanya perlu sedikit sabar. Apalagi kalau indukannya cakep, biasanya si potekan dan bayinya juga akan cakep saat sudah rimbun. Saya paling senang beli yang semacam ini, karena seperti yang pernah saya ceritakan di post sebelumnya bahwa saya paling senang merhatiin si tanaman bertumbuh. Selama ini, cukup banyak yang berhasil, tapi ada juga sih yang tidak tertolong karna salah asuh. Memang beli tanaman yang baru dicutting dan masih bayi resikonya lebih besar, kalau salah rawat bisa mati.

Kalau belum ada versi ekonomis, sabar duluu, tahan beberapa bulan, biasanya harganya akan stabil dan biasanya jauh lebih murah. Walau memang ada juga sih yang harganya ga turun-turun, biasanya karena coraknya yang super cantik jadi yang ngincer juga kolektor-kolektor sultan. Kalau ngincer yang beginian, memang sebaiknya menabung dulu karena harganya akan suka-suka yang punya, tapi biasanya tetap jadi rebutan karna coraknya memang cantik dan jarang ada.

Berburu Printilan Perawatan Tanaman Hias

Ini ga kalah seru, coba-coba serum, pupuk, dan media tanam. Kalau berhasil ada pengaruhnya ke tanaman kita, itu bikin hati seneng banget, bisa tiba-tiba muncul banyak tunas dan jadi rimbun atau tiba-tiba daun barunya jump size (jauh lebih besar dari daun sebelumnya). Kalau belum berhasil, ya sudah gpp, tetap senang karna tau dia ga bagus di anak hijau kita, bisa skip dan ada alasan nyoba merk lain, hihi.

Serum, pupuk dan media tanam ini buanyak banget macemnya, dengan klaimnya masing-masing. Bahkan ada yang kalau mau beli harus ‘war’ dulu, iya perang! Semacam rebutan baju atau hijab yang produksinya ga banyak di toko-toko online kesayangan. Tentu yang pake war itu bisa meningkatkan adrenalin berlipat-lipat ya, apalagi kalau sudah terbukti ada pengaruhnya ke tanaman kita.

Nah, browsing-browsing tentang printilan tersebut, jadi kesenangan tambahan dari hobi tanaman ini. Tapi menurut saya, testimonial itu ga jaminan di kita juga hasilnya bagus, karena pasti banyak faktor yang bisa mempengaruhinya. Faktor terbesar menurut saya tu, kondisi iklim. Jadi kalau liat testi, lihat dulu orangnya tinggal dimana, iklimnya mirip sama tempat tinggal kita atau ga. Kalau mirip, saya akan coba, kalau ga mirip, mungkin nanti dulu, walau kadang ya gatel juga pengen coba, hehe.

Komunitas Plant Lover

Tak mungkin ada asap kalau tak ada api. Komunitas inilah yang jadi provokator buat nambah-nambah koleksi. Ratjunnya banyak sekali bestie! Mulai dari bocoran taneman jenis baru, bocoran online shop yang recomended, bocoran live sale taneman rare harga miring, bocoran tempat beli printilan, kadang bisa juga tanya beli xxx harga sekitar xxx dimana ya? dan ga lama keluar rekomendasi hihi.

Mereka ini jadi wadah diskusi tentang tanaman, kebayang kan punya orang-orang yang sefrekuensi ngomongin hobi. Sarana healing karena bisa ngobrolin hal-hal di luar rutinitas. Pasti nyambung, kadang jadi kenal para petani dan pemilik onlineshop, sangking seringnya belanja #ups. Kadang bisa dapet tanaman murah meriah juga hasil rawatan teman-teman satu komunitas, atau ada dari plant swap (tukeran taneman).

Yang saya perhatiin para pemilik online shop ini jadi saling kenal, kadang mereka kolaborasi jualan bareng, yang lagi marak di bulan Ramadhan ini, mereka bikin lelang amal. Tanaman – tanaman dari para penghobi dititip di plant seller yang sudah banyak followernya, kemudian dijual secara live, hasilnya disumbangkan untuk amal. Seru ya!

Penutup

Jadi begitulah hobi saya sekarang ini. Beneran hobi, beli dan dijabanin karena suka! Adakah yang berhobi sama?

21 thoughts on “Hobi Tanaman: Seru Juga!

  1. Perkara Plant Lover, suami saya yang hobi tanaman hias dan bunga. Instagram dia isinya bunga-bunga yg lagi mekar. Tetangga kalau tanya perkara tanaman, anggreknya bagus, bunga telangnya lebat…Saya jadi malu, soalnya blas engga tahu apa-apa. Wong yang jongkok tiap hari ngurusin taneman, suami saya. Hehe…Bener banget tuh, rajin berburu printilan taneman…

    Like

  2. Saya suka juga siih lihat tanaman yang bagus-bagus, koleksi satu-dua yang menarik, tapi nggak sampai bela-belain. Sejak kecil suka diajak berkebun oleh ibu, ya kebawa suka lah. Tapi saya lebih suka tanaman yang berbunga -asal jangan yang mahal-mahal aja- 🤭🤭

    Like

    1. Ibu saya doyan taneman dr jaman saya balita, tapi sy ga pernah tertarik, baru tertarik pas pandemi hahha, karna di rumah aja, bingung mau ngapain buat hiburan diluar rutinitas. Ternyata seru

      Like

    1. ini kayanya gara-gara pandemi aja sih, ibu sy udah suka tanaman dari saya kecil tp saya ga pernah merhatiin
      pas pandemi mau ga mau di rumah terus, jd merhatiin
      suatu hari nyobain stek tanaman yg udah ada, eh lalu tumbuh, dari situ mulai penasaran jenis-jenis lain

      Like

  3. Ehehehe adeeem dan indaahnya. Senengnya lihat yang hijau-hijau cantik begini. Dari segi warna saja, HIJAU diasosiasikan dengan keseimbangan dan ketenangan, passs lah buat ‘healing’ ehehehe.

    MaMer juga suka nanem nanem, tetapi sukanya anggrek ehehe. Sampai-sampai ga betah lama lama kalau berkunjung ke rumah, pengen cepet pulang karena ‘kangen’ tanamannya ehehe.

    Ya namanya juga hobi ya Mba Dini.

    Like

    1. Nah itu permasalahan terbesar plant lover Mba Uril
      di grup plant lover sudah mulai diskusinya tentang tips trik tanaman ditinggal mudik
      hihihi

      Like

  4. Asyik banget teh…
    Saya berusaha untuk merawat tanaman hias, tapi cuma mentok di aktivitas nyiram aja, hihihi…

    Like

    1. Hihi, dulu aktivitas saya begitu jg, siram bunga klo disuruh ibu. Begitu mulai beli tanaman sendiri baru deh diciba coba ini itu

      Like

  5. Pasti seger banget tuh di antara rapat lihat hijau-hijau. Rumah juga jadi adem pastinyaaa.

    Ini teteh pelihara tanemannya tak jauh dari jiwa keteknikan nampaknya. Paham banget teknik-tekniknya. Kan ada ya plant lover yang lebih berdasar naluri (apa sih) haha.

    Semoga hobinya berlanjut terus ya teh. Siapa tau bisa jadi sampingan yang menghasilkan kala insentif dan tunjangan kurang lancar.

    Lha kok malah curcol! :))

    Liked by 1 person

    1. iya ya rada nehnik?
      tapi sy merasa ngerawat tanaman ini sedikit membuat sy luwes, sebagai anak teknik yang kaku jadi rada di mixed pake aspek perasaan ahhahah

      Like

  6. Baiklah mari kita tos karena suka impulsif perkara tanaman….

    Sebenernya aku suka banget juga tanaman hias, cuma ya memang prioritasnya mengatasi kebokekan dulunya dan halamanku seadanya, jadi terpaksa disingkirkan dulu keinginan koleksi tanaman hiasnya teh

    Like

  7. Aku juga sukaa tanaman.. ngelihat yg ijo2 di rumah itu bikin mata segerr.. sejujurnya baru setelah pandemi aja baru bener2 perhatiin cara tanaman bertumbuh, seneng bgt kl lihat mulai muncul bergulung2 gituu 😍

    Like

  8. Cantiknya teh Dini.. aku iri padamu! aku tuh tiap kali beli tanaman endingnya RIP melulu, jadi malas beli huhuhu.. kalau nggak mati, ya jadi kuning dan kering tapi nggak tahu mau diapain lagi. Mau dibuang sayang, tapi diperbaikin nggak tahu apa yang mau diperbaikin.
    Cakep banget teh beneran tanaman-tanamannya, kebayang adem rumahnya

    Like

  9. Emang lebih seru berkomunitas kalau punya hobi yang sama ya, jadi bisa tukar info dan upgrade ilmu. Selain itu tentunya nambah teman rasa saudara dengan kecintaan akan hal yang sama. Aku sampai sekarang belum berhasil euy bercocok tanamnya, mungkin perlu lebih banyak baca2 blog teh Dini ini biar dapat banyak pencerahan.

    Like

  10. Aku hanya bisa menikmati betapa happy-nya perasaan teh Dini menceritakan hobi bertanamnya … soalnya aku gak suka bertanaam … hehehehe.

    Tapi soal ketemu orang-orang sehobi dalam satu grup/komunitas itu memang ibarat menemukan harta karun banget ya, teh. Kita jadi bebas seru-seruan bahas hal yang sama-sama disukai. Precious banget sih itu

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s